Berita UtamaHeadline

Peningkatan SDM IKM Sutera, Bupati Wajo Bawa OPD Terkait ke Balai Besar Kerajinan dan Batik Yogyakarta

BERITANASIONAL.ID, YOGYAKARTA – Mengembalikan kejayaan persuteraan menjadi fokus Bupati Wajo, Amran Mahmud, sejak awal pemerintahannya. Berbagai langkah pun telah ditempuh, termasuk bersinergi dengan pemerintah di tingkat provinsi, bahkan nasional. Baru-baru ini, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Wajo resmi menjadi kerja sama Balai Besar Standardisasi dan Pelayanan Jasa Industri Tekstil (BBSPJIT) Kementerian Perindustrian (Kemenperin).

Setelah mengunjungi sekaligus menandatangani nota kesepakatan dengan BBSPJIT Kementerian Perindustrian (Kemenperin) di Bandung, Jawa Barat, pada akhir Juli 2022 lalu, Amran Mahmud kemudian berkunjung ke Balai Besar Standarisasi dan Pelayanan Jasa Industri Kerajinan dan Batik (BBSPJIKB) atau yang lebih dikenal dengan Balai Besar Kerajinan dan Batik di Yogyakarta, Kamis (4/8/2022).

Orang nomor satu di Bumi Lamaddukelleng itu tidak datang sendirian. Dia didampingi Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, dan Usaha Kecil Menengah (Perindagkop UKM), Ambo Mai, Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata (Porapar), Ketua Dekranasda, Sitti Maryam, dan Ketua Silk Solution Center (SSC) Wajo, Kurnia Syam. Rombongan diterima langsung Kepala BBSPJIKB, Hendra Yetty bersama jajaran.

Amran Mahmud menyampaikan bahwa tujuan kunjungannya untuk membangun sinergi sebagai upaya untuk peningkatan sumber daya manusia (SDM) industri kecil dan menengah (IKM) di Wajo, khususnya persuteraan.

“Ini masih merupakan upaya kami untuk mengembalikan kejayaan sutera Wajo. Potensi kita cukup melimpah sehingga perlu mendapatkan sentuhan teknologi padat karya untuk menghasilkan produk ekonomi kreatif,” ucap ucap Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Amanat Nasional (PAN) Wajo ini.

Amran Mahmud mencontohkan pengembangan SDM dan pembinaan kepada pelaku IKM persuteraan yang dibutuhkan misalnya bagaimana memaksimalkan penggunaan alat tenun bukan mesin (ATBM). Selain itu, metode pewarnaan agar warna tidak luntur.

“Kunjungan ini juga sekaligus masih rangkaian upaya kami untuk mendapatkan bagaimana memenuhi permintaan Pengurus Pusat (PP) Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) bagaimana Kabupaten Wajo bisa membuat bendera merah putih (duplikat bendera pusaka) dari sutera, yang syaratnya harus warna alam dan tidak luntur, tidak boleh ada jahitan serta suteranya asli 100 persen,” ucap Ketua Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Wajo ini.

Amran Mahmud pun menyampaikan terima kasih atas penerimaan dan sambutan luar biasa dari Kepala BBSPJIKB. Terlebih, rombongan diperkenankan melihat berbagai koleksi batik dan kerajinan, termasuk proses pembuatannya. “Kami minta kepada OPD (organisasi perangkat daerah) terkait agar segera menyusun konsep mengenai hal-hal yang bisa dikerjasamakan dalam hal pengembangan SDM IKM persuteraan di Kabupaten Wajo,” tutur Amran Mahmud.

Sebagai informasi, BBSPJIKB di Yogyakarta dan BBSSPJIT di Bandung dahulu adalah satu lembaga. Lembaga ini dibentuk pemerintah Hindia Belanda pada 1922 dengan nama Balai Percobaan Pertenunan dan Batik (Textile Inrichting en Batik Proefstation) di Bandung dengan tujuan memberikan penyuluhan kepada perajin tekstil dan batik.

Kemudian, pada 1929 secara khusus didirikan Stasiun Pengujian Batik di Yogyakarta dan pada 1952 lembaga ini dipisah menjadi Balai Tekstil di Bandung dan Balai Batik di Yogyakarta. Seiring berjalannya waktu, lembaga ini beberapa kali mengalami perubahan nama, termasuk menjadi nama yang lebih dikenal, yaitu Balai Besar Kerajinan dan Batik. Terakhir, pada 2022 menjadi BBSPJIKB. (JG)

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker