334 Shares 781 Views

Warung Kopi Desa Lamata Disinyalir Tempat Prostitusi Dibongkar Petugas

muhlis -- wajoterkini.com Oct 11, 2017
334 782

WAJO-Warung remang-remang yang diduga dijadikan tempat esek-esek  pemuas hidung belang , di Desa Lamata Kecamatan Gilireng kabupaten Wajo ditertibkan oleh tim terpadu,gabungan Satpol-PP ,Kodim 1406 dan Polres Wajo.Rabu,11/10/2017,pukul 11.00 wita.

Warung  ini memang menyediakan beberapa kamar khusus, yang  terdapat  di bawah rumah,jadi tidak nampak dari  atas,dimana pelanggan bisa  memilih kamar yang disukai bersama teman wanitanya .

Sebelum tim terpadu turun , sudah menerima surat dari Dinas Cipta Karya ,Penataan Ruang Dan Jasa Kontruksi Kabupaten Wajo untuk menertibkan Warung yang tidak memiliki izin mendirikan bangunan (IMB)atas dasar itu , melalui surat  perintah Bupati Wajo untuk menertibkan warung nakal ,dengan cara dibongkar.

Selain melakukan pembongkaran warung , Satpol-PP juga menjaring  7(tujuh) wanita yang diduga sebagai wanita peliharaan warung remang itu,bersama maminya,yang didapat bersembunyi di dalam kamar tersembunyi,namun karena kelihaian petugas semuanya didapat, bahkan  diduga ada yang sudah kabur.

Kepala Desa Lamata  ,Isnania, yang dikonfirmasi oleh media  mengatakan, bahwa sudah berapa kali ditegur , disuruh  mengurus surat isin dan IMB,namun tidak dihiraukan”baru tadi setelah  warung dibongkar baru meminta bantuan untuk dibantu pengurusannya  dan masalah yang dihadapi,”kata Isnania

Kasat Pol-PP Kabupaten Wajo ,Drs .Andi Budi Agus,MH,menjelaskan kepada media  ,membenarkan anggotanya melakukan penertiban warung yang tidak sesuai dengan aturan perda”kita turun berdasarkan surat dari dinas PU dan adanya beberapa laporan ,serta surat dari Camat Gilireng bahwa warung ini tidak sesuai peruntukannya,berdasarkan SOP,kita sudah melakukan pendekatan ,teguran ,kemudian kita turun pengawasan ,dan sebagai bukti kita sudah pasang stiker pengawasan ,namun tidak dihiraukan juga sampai pada hari ini sudah masuk penertiban,”jelas Andi Budi Agus

Dalam introgasi petugas PPNS,Erwin,  tujuh wanita ini , berasal dari tiga daerah ,Makassar,Maros dan Palopo,dengan umur yang berbeda dari umur 15 tahun sampai 38 tahun,semuanya menjalani pemeriksaan  dan disarankan untuk kembali ke kampung halamannya,dan berharap mereka tidak balik lagi ke Wajo ,harapnya(Muhlis)

You may be interested

DPRD Wajo Sudah Sahkan APBD Perubahan Tahun 2017
Berita Terkini
0 shares176 views

DPRD Wajo Sudah Sahkan APBD Perubahan Tahun 2017

muhlis -- wajoterkini.com - Oct 22, 2017

WAJO-Pantau Terkini.co.id.Sidang  paripurna  DPRD kabupaten Wajo,sebagai pembahasan  rancangan peraturan daerah  tentang Anggaran pendapatan dan  belanja daerah  perubahan  (APBD-P)Tahun 2017.Sabtu,21/10/2017. Sidang paripurna yang dijadwalkan…

Panwascam Se-Kabupaten Wajo Diingatkan Jaga Independensi dan Netralitas
Advedtorial, Berita Terkini, Berita Utama
33 shares367 views

Panwascam Se-Kabupaten Wajo Diingatkan Jaga Independensi dan Netralitas

syafruddin menroja -- wajoterkini.com - Oct 15, 2017

WAJO TERKINI. Com, 42 Pengawas Pemilu Kecamatan (Panwascam) yang baru dilantik diingatkan untuk menjaga Independensi dan netralitas, sebab tantangan kedepan jauh lebih berat.…

Sebanyak 42 Panwascam se Kabupaten Wajo Dilantik Malam ini
Advedtorial, Berita Terkini, Berita Utama
62 shares412 views

Sebanyak 42 Panwascam se Kabupaten Wajo Dilantik Malam ini

syafruddin menroja -- wajoterkini.com - Oct 13, 2017

WAJOTERKINI.COM --- Panitia Pengawas Pemilu Kecamatan (Panwascam) se Kabupaten Wajo, dijadwalkan malam ini Jumat 13 Oktober 2017 akan dilantik di Glory Convention Centre…

Leave a Comment

Your email address will not be published.

Most from this category